Mengenai Typografi

Beberapa hari yang lalu saya seperti biasa asik scroll-scroll timeline twitter setelah puas stalking beberapa akun selebtweet tentunya 😆 *ditoyor suami karena ngabisin kuota* saya baca tweet dari akun @akberjogja Tentang kelas typografi

 Wih langsung saya pengen ikutan daftar, tapi karena satu dan lain hal akhirnya saya cuma bisa kuciwa karena batal bisa ikut huhuhu 😢😢  
Oh iya sebelum lanjut cerita, ada baiknya saya bahas dulu apa itu typografi ya

Mengutip dari tweet @akberjogja, typografi adalah
Nah udah tahu pasti kan ya apa itu typografi sekarang 😁😁😁

Kalo ditanya kenapa pengen ikutan kelas typografi? Jadi ada pengalaman dan kenangan di masa lalu yg belum selesai sebenernya *cailah 😝

Dulu waktu masih SMP, guru agama di sekolah yang juga wali kelas terkenal hobi ngasih PR nulis ayat gitu. Awalnya sama seperti murid lainnya di kelas saya nulis apa adanya bermodalkan pensil, tapi suatu waktu gak sengaja buka buku tante dan lihat hasil tulisan dia cantik menurut saya. Belakangan saya tahu itu namanya kaligrafi dan jadi pengenlah saya belajar. Akhirnya tante ngajarin triknya gimana bikin kaligrafi di buku tulis biasa. Ternyata guru saya takjub ada murid walinya yang niat bikin PR, terus saya ditanya deh ini buatan siapa cara buatnya gimana (kayanya Ibunya mau kroscek bener saya yang buat apa minta dibikinin orang hehehe) ya saya jawab aja jujur. Lalu ibunya nyuruh saya bikin lagi pake kertas manila kalo gak salah inget, ya saya bikin lagi tapi nggak pake pensil melainkan pake spidol. Diajarin juga sama tante cara dan triknya. Akhirnya guru saya keliatannya percaya hehehe.

Saya kira cuma sampai disitu aja, saya dapat nilai bagus yang bikin saya senyum- senyum. Ternyata suatu hari saya dipanggil ke kantor guru (udah deg2an aja salah apa nih) dikasi tahu dan ditanyain mau nggak wakilin sekolah buat ikutan lomba kaligrafi (tingkat kecamatan kalo gak salah, yang menang bakal wakilin ke tingkat berikutnya) ya saya sebenernya mau tapi bingung karena sumpah gak pernah ada bayangan bakal diinget sebegitunya sama guru. Minder karena nggak punya cukup pengetahuan (dulu belum tahu internet) tentang kaligrafi dll pas tanya tante ternyata ilmunya juga sampai itu aja. Boro-boro punya bayangan bakal ngewakilin sekolah, ngikut lomba kaligrafi yang tiap tahun diadain sama sekolah aja gak pernah. Akhirnya nekat nge-iyain, sempet ikut sampe kaya briefing sama temen2 lain yang mau ikut lomba juga (ada beberapa cabang yang dilombain). Tapi eh tapi di beberapa hari sebelum lomba sang juara tiap tahun kaligrafi di sekolah minta ikut juga, akhirnya ibunya panggil saya lagi kalo sekolah cuma kirim 2 orang sebetulnya tapi karena ada yang minta ikut jadilah bertiga dan uang transport untuk saya disuruh bagi dua hehehe.

Karena dari awal udah minder (salahkan kevirgoanku yang kalo nggak perfect pasti ragu dan minder duluan) ditambah sang juara juga mau ikut akhirnya saya bilang ke ibu guru biar yang ikut sang juara aja, akhirnya uangnya semua saya kasih semua hehehe

Nyesel sih, tapi ya udahlah ya.. Efeknya? Masih penasaran sampe sekarang tentang kaligrafi hehehe *sukuriiin 

Nahhhhh sekarang tambah nyesek karena gak bisa ikutan kelasnya @akberjogja huhuhu 😭😭😭 padahal pengen banget ikutan.

Kan tinggal liat tutorial di youtube?! Saya orangnya gak bisa kalo cuma lihat, harus sambil praket alias diajarin 🙈🙈🙈

Emang apa yang mau dilakuin setelah ikut kelas?? Ya nggak tahu, kan udah dibilang ada kenangan yang belum selesai jadi mumpung ada kelas gratisan ya pengen ikut dan belajar.

Moga-moga suatu hari bisa belajar 🙏🏻🙏🏻🙏🏻🙏🏻 Ada amin?

Tidak Dikategorikan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s